Selamat Datang... Welcome...

Dapur Kue Ceria adalah sebuah "Online Cake Shop" yang bergerak dibidang pembuatan kue-kue, seperti cakes, cookies, tumpeng dan aneka snacks. Semuanya berdasarkan hobby dan kecintaan pemilik blog ini terhadap dunia masak-memasak atau baking sejak remaja sampai sekarang.

Walaupun masih dalam skala 'rumahan' tetapi kwalitas dan rasa serta penampilan produk-produk kami tidak kalah dengan Cake Shop yang sudah terkenal, karena dibuat hanya dengan bahan bermutu tinggi dan Insya Allah halal.

Bagi Anda yang membutuhkan bantuan kami untuk membuatkan kue-kue sesuai dengan thema yang Anda inginkan dan pastinya sesuai budget Anda, kami siap membantu.

Lokasi kami di Kebayoran Lama, Jakarta Barat, sehingga free ongkir wilayah sekitar Kebayoran Lama, Permata Hijau, Rawabelong, dan Palmerah. Utk wilayah lain ongkir sesuai harga dari kurir ya.

PENTING: Untuk pertanyaan mengenai harga, silahkan sms atau mengirim email pada kami pada nomor/email yang tertera pada blog ini. Mohon jangan meninggalkan pertanyaan pada posting karena kami tidak tahu bagaimana menghubungi anda kembali. Adakalanya karena padatnya produksi kami tidak bisa menjawab telpon Anda, silahkan kirimkan sms/email agar dapat kami hubung kembali. Untuk jawaban lebih cepat, silahkan sms untuk mendapatkan pin BB kami.

Terimakasih dan ditunggu orderannya ya.

Salam Ceria selalu!

Ratih Chandra Yudoatmodjo

Sunday, July 17, 2011

My First Roti Buaya dan Sirih Nanas - Seserahan mas Hafidz


Senangnya punya customer yang supportive seperti mas Hafidz ini, setelah pesanan cup cake lamaran, trus pesanan cake hantaran calon mertuanya. Kali ini hajatan mas Hafidznya sendiri untuk pernikahannya.

Jadi dibicarakan udah jauh-jauh hari, mau pesan satu set roti buaya, bir pletok 3 galon, sirih nanas hiasan dan 2 cake hias
(Cakenya dibuat postingan pisah yaa…). Pesanan yang lain sih boleh dibilang pesanan yang sanggup dilakukan tanpa pikir lagi. Tapi Roti Buayaa?? Oh No... belum pernah buat (walaupun roti manis lainnya udah beberapa resep dicobain).

Trus mas Hafidz meng-encourage - ya meyakinkan aku - "Aku yakin Mbak bisa, ayolaah biar Roti Buayaku jadi Roti Buaya pertamanya Mbak Ratih" – Subhanallah…hiks… hiks terharu dengan kepercayaannya…


Tak ingin mengecewakan customer setia hihihi, jadilah my first time ever Roti Buaya yang dibuat dengan perasaan - separo pede, separo nekaad - hahahaha! Nge-google cari bentuk yang sangar... hehehe pas jadi, emang sangar banget sampe2 anakku Farah memakaikan pita buat buaya perempuannya

... walaupun sebenernya udah ada anaknya deket buntut.... hahaha.


Nyook sekarang kita belajar tentang budaye Betawi dikit yee…

“Sekilas tentang Roti Buaya”

Dari sejumlah seserahan yang di bawa mempelai laki (Tuan Raja Mude) untuk mempelai perempuan (Tuan Putri) tersebut, Roti Buaya menempati posisi terpenting. Bahkan, bisa dibilang hukumnya wajib. Eh denger nih yee… katanye tetangga nyang ponakannye kaga bawa roti buaye waktu seserahan jadi omongan…ama MC di sindir “Emang kaga ade buaye yee di sono?” --- gubraaak wadaaau malu kali yee…

Kenape wajib?? Sebab, ini roti memiliki makna tersendiri bagi warge Betawi, yaitu
sebagai ungkapan kesetiaan pasangan yang menikah untuk sehidup-semati. Konon … asal usul adanya Roti Buaye ini, terinspirasi perilaku buaya yang hanya kawin sekali sepanjang hidupnya. Dan masyarakat Betawi meyakini hal itu secara turun temurun…

**tapi kenape jaman sekarang laki2 yang kaga setie dibilang “..dasar buaya!”? pegimane ceritenye??? waah au ah gelap…

Trus nih, selaen terinspirasi perilaku buaya, simbol kesetiaan yang diwujudkan dalam sebuah makanan berbentuk roti itu juga punye makna khusus. Menurut keyakinan masyarakat Betawi, roti juga menjadi simbol kemampanan ekonomiJaman dulu pan nyang makan roti cuman Belande bukan?

Artinye kali lebih kurang gini nih (kayaknye yee bukan sotoy…) – dengan simbolisasi Roti Buaye ini, selain bisa saling setia, pasangan yang menikah juga diharapkan memiliki keturunan, masa depan yang lebih baik dan bisa hidup mapan. Insya Allah.. Amin Ya Robbi.

Sekarang “Sekilas tentang Sirih Nanas Hiasan” yee



Selain Roti Buaya, yang lekat dengan budaya Betawi adalah Sirih Nanas, ini juga my first time ever! biasanya ngelihat yang udah jadi aja... ternyata tidak semua Betawi memakai Sirih Nanas Hiasan ini, karena aku tanya ke tetangga yang kebanyakan Betawi, juga tukang kembang di Pasar Rawabelong, pada bingung ketika ditanya tentang “Sirih Nanas Hiasan” ini, karena di daerah Rawa Belong ini hanya memakai Sirih Nanas Lamaran saja yang hanya ditaruh di dalam nampan. Trus intip webnya Dinas Pariwisata Jakarta ini adalah deskripsinya:

Salah satu perlengkapan serah-serahan yang dibawa oleh Tuan Raje Mude. Terdapat dua jenis yang lainnya, yaitu: 1. Sirih Nanas Hiasan, pendamping sirih nanas lamaran yang juga dipergunakan sebagai ungkapan rasa gembira. 2. Sirih Nanas Lamaran, yang melambangkan pemyataan rasa hormat kepada pihak calon besan karena telah menerima lamaran.

Nah keluarganya Mbak Qiqi, memudahkan dengan hanya membawa Sirih Nanas Hiasan saja. Heee hee… jadilah Sirih Nanas Hiasan ala Dapur Kue Ceria.



Bahan2nya, Nanas hias, sirih (dilipat segitiga dibuat sisik yang menutupi nanas), perlengkapan menyirih (kapur, gambir, pinang dan teman2nya) sama aku di bungkus plastik warna dan diikat pita emas biar cantik, trus dihias bunga2 deeh, bersyukur pasar kembang Rawabelong deket rumah jadi fresh flowernya cantik banget yang bisa kita dapet.


Gimane cantik kaga? Kaga percume tinggal di deket Rawabelong bertaon2... bisa juge yee ngerangkai kaya beginian qiqiqi. Semoga Mas Hafidz jg puas ama hasilnya dan Mbak Qiqi seneng terimanya yaa..
“Bir Pletok”

Mas Hafidz memesan 3 galon bir pletok untuk acara resepsinya…. Waah pasti resepsinya nuansanya Betawi banget nih ada Bir Pletoknya. Hmmm sayang gak sempet foto waktu udah digalonin sama assisten. Jadi waktu di panci aja yaa…



Laporan assisten waktu nganter Bir Pletok ke tempat resepsi (rumah Mbak Qiqi) panityanya bilang "waaah, mentang2 Betawi nih yee calon mantu bawain Bir Pletok..." Sekilas tentang cerita Bir pletok, bisa dibaca disini ya…

Overall, Hmmmm puas deh bisa buatin mas Hafidz Roti Buaya, Sirih Nanas dan Bir Pletok ini, Semoga apa yang dilambangkan dengan Roti Buaya untuk saling setia dapat diwujudkan dalam dunia nyata, dan menjadi keluarga yang Sakinah, Mawaddah, Warahmah. Amin

7 comments:

  1. Mba' ratiiihhhh.....
    Makasiy banget banget yaa untuk semua bantuannya. Alhamdulillaah, dipertemukan Allah sama mba' ratih. Kalo nggak ada mba' ratih nggak kebayang deh gimana jadinya.....
    Maaf juga ya mba' jadinya ngerepotin. Xixixixixi.... Semoga mba' ratih nggak kapok :D

    ReplyDelete
  2. oiya mba'... Kalo boleh aku mau minta foto2nya ya (roti buaya, sirih nanas, kue2, bir pletok). Mau aku cetak dan aku taro di album sendiri. Soalnya fotografernya kemaren nggak motretin secara detail dan motretnya udah sore.melatinya udah di ambil2in. Jadi di album wedding nggak ada.. :(

    ReplyDelete
  3. Mbak Qiqi, ga papa seneng koq direpotin, gak kapok koq....
    Mengenai foto2, boleh banget koq nt aku copykan ya. Ada juga beberapa foto waktu potong kue yang di fotoin sama kakak Farah bagus2 juga, nt semuanya aku copykan yaa...mau di kirim ke rumah mbak Qiqi ato imel? tp filenye gede lho...

    ReplyDelete
  4. ba roti buayanya brp hrganya yg isi coklat?
    thx

    ReplyDelete
  5. ada contact person yg bsa dhbungi ga?

    ReplyDelete
  6. @Mbak Sitha, silahkan hub nomor yang tertera pada blog ini yaa..0818658589/021 93207025 - Thx

    ReplyDelete